Jumat, 01 Januari 2016

POHON BERAS (Rubrik Budaya Ndomblong #4)

Revolusi Mental

adikku ada-ada saja lagunya
masak nanya enyak tentang pohon beras
nyak begitu tanyanya emang beras ada pohonnya

tersentak aku oleh celotehnya lugu
aku dulu tak pernah begitu
aku jadi terharu

di kecilku dulu
sawah luas selebar jagat
pohon padi daun cincau pernah kucuri

adikku kecil tak lagi alami
bau lumpur nimba kalenan juga tak lagi
jangankan ani-ani pohon padi pun tak ngerti

. : ah, apa begitu perubahan ini

(Pohon Beras, 2009)


Sebuah puisi saya kutip di atas, sebagai pembuka tulisan ini. Puisi yang Saya tulis itu bercerita tentang sebuah generasi yang tak lagi mengenal pohon padi. Apakah ini sebuah ironi? Ironi dari masyarakat kita hari ini. Masyarakat yang konon dikenal sebagai masyarakat agraris, tetapi generasinya hari ini sudah tidak lagi mengenal pohon maha penting dalam kehidupannya. Sebuah pohon yang dahulu pernah membuat kita bangga karena keberhasilan swasembada pangan. Kini tidak semua anak dari generasi hari ini yang betul-betul mengenal pohon ini.

Seberapa penting generasi kita hari ini mengenal pohon-pohon yang begitu melekat dalam kehidupan mereka? Apakah sepenting mereka belajar bagaimana berselancar dengan baik di dunia internet? Atau keberadaannya tidaklah terlalu penting untuk diketahui. Karena mengenalnya adalah symbol ketertinggalan. Tidaklah penting generasi kita tahu apa dan bagaimana pohon ini. Cukup mereka mengerti bahwa beras adalah kebutuhan pokok mereka. Membelinya adalah cara termudah untuk mengonsumsinya.

Generasi kita hari ini, yang tak mengenal apa dan bagaimana pohon ini, rasanya tidak layak memimpin negeri ini. Bagaimana mereka mampu merasakan kebutuhan masyarakat luas bila kebutuhan dasar dari masyarakat dan dirinya sendiri saja, mereka abai. Sulit membayangkan seorang pemimpin masyarakat sama sekali tidak tahu bahwa ia dibesarkan dari pohon ini. Mengenal pohon padi adalah upaya mengenal diri sendiri. Mengenal diri sendiri adalah jalan menemukan sikap mental apa yang hendak dibangun.


Modernitas dan perubahan mengasingkan  kita pada masa lalu. Kerap kita mengalami amnesia sejarah. Bahwa menemukan masa lalu tidak terlalu penting bagi upaaya untuk maju. Hari ini kebutuhan kita adalah bagaimana tampil sejajar dengan orang lain. Bahkan kalaupun belum sejajar bagaimana caranya disejajarkan. Tidaklah penting cara berpikir seperti apa yang kita gunakan. Tetapi, apa yang bisa kita tampilkan adalah sebuah pencapaian prestasi yang hebat. Meski, untuk itu kita hanya perlu menempelkan cara berpikir kita pada sekelompok masyarakat lain yang kita anggap lebih hebat. Tak penting isi (substansi). Terpenting adalah orasi.

Saya kira salah satu factor penting yang perlu dipikirkan dalam gerakan “revolusi mental” ini bersikap kritis pada hal-hal yang remeh temeh seperti ini. Mengajarkan generasi muda kita mengenal pohon padi bukan pekerjaan yang sia-sia. Mendekatkan mereka pada hal-hal yang sesungguhnya sehari-hari mereka makan, dirasakan dan hadapi adalah pekerjaan kebudayaan yang teramat penting. Ini jauh lebih penting dari sekadar membuat program beasiswa anak-anak penting untuk sekolah ke luar negeri.

Revolusi mental tidaklah berasal dari ruang kosong. Ia pastinya berlatar kesadaran sejarah. Mau mengerti apa yang seharusnya menjadi bagian dari wilayah kesadaran kolektif jauh lebih penting dari sekadar kesadaran yang bersifat parsial. Karenanya, berbicara revolusi mental pada dasarnya kita sedang berusaha untuk mengerti latar kita terlebih dahulu. Apa dan bagaimana kita di masa lalu. Bagaimana kita berpijak hari ini. Dasar utama dari semua itu adalah kesadaran untuk mencoba melihat dengan jernih masa lalu kita. Memilahnya. Menemukan sesuatu yang berharga. Menjadikannya sebagai modal social kita hari ini.

Saya kira, ke arah sanalah gerak revolusi mental kita bisa dimulai. Seperti tersirat semangatnya dalam sebuah puisi dibawah ini:

ingatanku sedang mencari hulu
agar tepat jalan ke bentang muara
setiap berhenti singgah selalu sempat kupandang
ganggang lumut cere sepat rumput ilalang

di kampungku tak kutemukan laut
kuserahkan saja padamu pengartian gelombangnya
aku sendiri merasa asik saja menganyam jaring
memastikan waktu menangkap ikannya

di tempatku dulu biasa memanggil semut
dengan mantra katelku aliya kusebut
sebagai pemintal benang
agar datang semut-semut geramang

di sana tak ada yang mencintai puisi
seperti caraku saat ini
tetapi ibuku selalu berlinang
jika kubacakan padanya berulang

(Declare, 2009).

Mungkin suatu saat kita akan dipertemukan dengan sebuah pertanyaan, “Apa Jawa punya aksara?”. Wallohu a’lam.


By Akhmad Fikri Af
Published by ndomblong corporation


Tidak ada komentar:

Posting Komentar